Nasib Pendidikan Kita

Suatu hari …

“Dasar kamu! Bisanya cuma minta uang melulu !? Percuma Bapak-Ibu nyekolahin kamu! Udah bayar mahal, berjuta-juta! Pake ikutan Bimbel pula !!!  Tapi apa yang bisa kami banggain dari kamu?! Nilai ujian dapetnya cuma segini melulu !!!”


Pernah diomelin kayak gitu ama kedua ortumu? Bikin kamu tambah gondok, kesel dan pengen tereak ama dunia kalo sekolah emang membosankan! Makanya kamu lebih demen bolos, cari gebetan, or sibuk ama aktivitas yang selama ini memang bikin kreativitas kamu kian terasah tapi tuh aktivitas nggak didemenin ama ortu. 

Sekolah sendiri nggak ngasih tempat buat mengasahnya. So, kamu pun nggak peduli lagi walaupun sekolah bayarnya mahal en punya sejuta fasilitas lengkap. Wooo, dahsyat! Tapi emm… jangan merasa dibela dulu deh ama tulisan ini, hehehe.... tapi jadiin motivasi buat menuntut ilmu. Oke?


Yakz! Jujur nih, sebenernya sekolahan sekarang udah pada lengkap buat segala tingkat ekonomi juga tingkat usia. Ada yang buat para borju, kelas menengah ampe yang kelas bawah. Ada kelompok bermain yang nerapin Pendidikan Usia Dini (PAUD) juga TK terus Paket A, B, C & Sekolah Terbuka juga? SD, SMP, SMA dan Madrasah yang sederajat tapi sekarang lagi ‘stuck’ ama kurikulum KTSP (nggak tahu nih mendiknas baru bakal pake kurikulum apa?) bahkan SLB juga Perguruan Tinggi pun udah bertebaran di mana-mana. Selaen itu juga ada yang sekolahnya di rumah. Itu tuh..homeschooling or rumah singgah juga UT alias Universitas Terbuka. Belum lagi pondok-pondok pesantren en Sekolah Islam terpadu juga Boarding School (sekolah berasrama). Pokoknya pemerintah udah nyediain lengkap wadah pendidikan formal dan informal.


Nah, ternyata kerennya fasilitas sekolahan juga nggak jauh-jauh dari yang namanya duit. So, jangan heran yang namanya sekolah favorit (baca: lengkap fasilitasnya) udah pasti perlu duit banyak buat masuk ke sono. Jadi, ya biarpun pemerintah udah nyediain solusi ‘sekolah gratis ada di mana-mana’? buat pelengkap dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS), ya tetep aja belum ada pemerataan fasilitas sekolah. Apalagi sekolah gratis ternyata cuma berlaku buat SD dan SMP (nggak termasuk yang berstandar internasional). Belum lagi para guru yang dikejar-kejar sertifikasi? biar bisa dapet tunjangan ‘lebih’ akhirnya kudu kuliah lagi minimal S1. Mana kuliah, mana tetep kudu ngajar. Yah, duit lagi, duit lagi. Apa itu kekurangan dari pendidikan di negeri kita ya?? Hummm…


Who give school a bad name

Yupz, sebenernya nggak sepenuhnya kalo sekolah itu ngebosenin. Tapi kalo bicara sistem pendidikan yang naungin segala aspek pendidikan mulai dari kurikulum, pembiayaan, administrasi, tenaga pendidik, gimana sekolahan yang ideal, ya emang bikin pusing, coz sistemnya udah bikin puyeng duluan!


Gimana nggak puyeng, sekolahan kan sebenernya tempat buat ngedidik manusia (bukan ngedidik robot apalagi ngejadiin siswa sebagai animal test). Tapi sekarang sekolah malah udah jadi barang komoditi alias diperdagangkan. Udah bukan rumpian tetangga lagi tuh kalo mau sekolah kudu punya duit banyak. Walaupun SPP gratis, kudu siap-siap tetep ngeluarin duit untuk seragam, buku-buku, alat-tulis, uang daftar ulang juga uang-uang laennya bakal ada price listnya.


Bahkan, ada tuh sekolahan yang meja en bangku sekolahnya ditarik lagi ama mebeler karena pihak sekolahan nggak lunas bayarnya dan akhirnya belajarnya pun lesehan .. Emangnya duit bangku dilariin kemana tuh? Nah, akhirnya sebelum berangkat atau setelah kelar sekolah, ada tuh temen-temen yang ngasong dagangan atau jadi loper koran, ngamen di jalanan bahkan bantu Bapak-Ibunya jualan sego kucing ampe begadang buat nambah-nambahin buat bayar sekolah.


Sist, gimana mau ngebentuk akhlakul karimah apalagi jadi orang berilmu kalo sekolahannya mahal bahkan belum tentu dilandasi ama landasan yang bener? Kita nggak bisa ngebayangin nih betapa suramnya negeri ini, masa’ sih buat bisa sekolah ternyata para muslimah cari duit dengan jalan jadi PSK, scoring girl di rumah bilyar, hostess di tempat-tempat karaoke or jadi SPG yang sambil nawarin barang tapi juga mamerin auratnya. Ampyun deh! (hehehe... lebay nggak sih?)


Hmmm....padahal sebenernya tujuan pendidikan di sekolahan tuh: pertama, ngebentuk kepribadian Islami baik pola pikir (aqliyah) dan pola jiwa (nafsiyah). Kedua, siswa dididik dengan keterampilan dan pengetahuan supaya ilmunya bisa kepake langsung dalam kehidupan. Ketiga, nyiapin siswa supaya bisa memasuki jenjang perguruan tinggi. Jadi kudu belajar nggak cuma masalah tsaqafah (bahasa Arab, fikih, tafsir, hadist dll) tapi juga ilmu-ilmu umum (Matematika, Kimia, Fisika, Biologi, dll).


Tapi dalam sistem sekulerisme sekarang, sistem ini udah mengkontaminasi pendidikan (bahkan mendasari seluruh aspek) di negeri kita. So, nggak heran kalo sekolahannya pun nggak bisa ngebentuk kepribadian siswa secara islami. Sekolah sebenernya nggak bisa jadi benteng pertahanan kalo lingkungan di luar sekolah sendiri nggak beres.


Ok lah, di sekolah baek, di rumah manut tapi jangan heran di luaran ternyata bandelnya nggak ketulungan.? Akhirnya?: “Jangan bilang siapa-siapa ya ?! Juga ortu sama ortuku, aku hamil nih…(di luar nikah maksudnya)” or “Hihi..aku tilep abis nih duit ortu, mumpung sekolah jauh di luar kota ya aku bilang aja duit na buat keperluan sekolah padahal abis buat clubbing, ke salon n beli baju”. 


Yah, kok ancur gitu sih, Sist ?! So, who give skul a bad name? Of course, dia adalah ‘ ide-ide sesat di luar Islam’ yang udah diterapin oleh pemerintah di negeri ini. Pendidikan di negeri kita kian ambruk gitu juga kondisi output-nya!


Menuntut ilmu tuh wajib!

Islam pastinya melandasi seluruh aspek kehidupan dalam kehidupan bernegara termasuk pendidikan nih, Girls !? So, jangan sinis dulu deh kalo denger tentang sistem pendidikan Islam. Coz, menurut Nasyiah, gara-gara nggak diterapin Islam nih jadinya pendidikan juga ikut runyam, umat Islamnya juga jadi ‘aneh’ karena kepribadian islami nya nggak terbentuk.? padahal udah sekolah (ampe keluar negeri malah) dan keluar duit banyak. Ckckck…sayang ya?


Tujuan pendidikan di sekolah bukan buat pinter bolos, buat nyogok guru, or sekadar cari gebetan. Tapi tujuan pendidikan adalah ngebentuk kepribadian islami dan ngebekalin ilmu serta ketrampilan buat diaplikasikan dalam kehidupan. Nah, Nasyiah cuma mau nekanin nih kalo dalam Islam pun sebenarnya pendidikan juga kudu terjangkau oleh rakyat tapi tetep punya fasilitas yang bikin rakyat pada pinter. Nggak pilih kasih kayak sekolah standar internasional lah, sekolah favorit lah.


Terus, kalo dalam Islam, pendidikan bisa murah, terjangkau bahkan gratis. Duitnya dari mana tuh buat ngebiayain operasional sekolah? Sebenernya, pemungutan duit dari masyarakat bisa ada tapi itu pun terjangkau or malah nggak ada sama sekali. Waow! Kok bisa? Di zaman kejayaan Islam dulu, segala pembiayaan buat keperluan rakyat tuh diambil dari Baitul Mal. Baitul Mal tuh tempat harta yang digunain buat ngebiayain segala keperluan negara en rakyat. Zaman dulu, harta ini dapetnya bisa dari ghanimah dan fa’i (harta rampasan perang) or dari hasil kekayaan sumber daya alam dan lain-lain. Nah, kalo begini ceritanya, kan nggak ada lagi ‘kisah sedih nggak bisa sekolah karena nggak ada biaya ‘. Dalam Islam, buat ngedapetin pendidikan murah dengan fasilitas yang oke udah jadi haknya rakyat, apalagi menuntut ilmu tuh emang wajib. Catet !


Nah, sebenernya jangan sampe ada kekhawatiran kalo sekolah gratis or murah terus nasib para pendidik jadi nggak sejahtera. Don’t worry deh. Sekolah or kampus nggak perlu otonomi lagi biar bisa ngebiayain jalannya pendidikan buat rakyat.


Khalifah Umar bin Khatab aja ngasih contoh nih. Dia ngasih gaji? tiga orang guru di Madinah sebesar 15 dinar (kurang lebih 63,75 gram emas) per bulan. Wuuduuh! Dahsyat! Tapi jangan lupa nih, selain digaji segambreng emas, para gurunya juga kudu punya kepribadian islami yang mantap. Kacau ceritanya kan kalo gurunya punya kepribadian ajrut-ajrutan, terus gimana muridnya ? Inget pepatah “Guru kencing berdiri, murid kencing berlari.” Nah, jangan ampe gitu deh. Kan bau pesing tuh, hehe!


Sifat Rasulullah sebagai pendidik kudu ditiru nih.? Beliau sebagai pendidik punya sifat penuh kasih sayang, sabar, cerdas, tawadhu’, bijaksana, pemberi maaf, kepribadian yang kuat, pede dengan tugas ‘mendidik’ – nggak minderan gitu deh apalagi ampe nyeletuk “Ah, saya cuma guru, guru honor lagi". Jadi acara belajar mengajar pun nggak cuma sekedar transfer informasi tapi justru transfer pemahaman.? Dijamin deh para siswanya entar pada oke.


Dalam pendidikan Islam, ujian pun ada. Tapi nggak ada ujian tulis. Cukup ujian lisan dan mempraktekkan ilmu yang dikuasai dan dipahami.? Nanti, sekolah akan ngasih semacam ijazah buat nandain tuh siswa udah nguasai dan mampu ngajarin ilmu tertentu yang udah dia dapet di sekolahan dan wujud aplikasinya juga ada. Nggak kayak sekarang, cuma cukup bikin skripsi, tesis or disertasi dan itupun bisa jadi hasil nyontek penelitian orang or ngupah orang buat dibikinin. Gawat!


Gimana nasib pendidikan kita sekarang? Kalo harus ngomong sih, tuh otonomi sekolahan dan kampus cuma bikinan ‘asing’ (baca: kapitalis-sekuler). Selain para pemodal, baik lokal or asing ngurusin pendidikan rakyat, kantong ortu juga lebih dicekik lagi! Jadi jangan bangga dulu bisa keterima di kampus ternama kalo ujung-ujungnya dipalakin duit berjeti-jeti. So, baik BHMN or BHP di kampus-kampus itu kan nggak lain sebenarnya cuma bikin yang kaya bisa kuliah terus yang nggak mampu nerusin kuliah kudu ngarep beasiswa. Itu pun kalo pinter en menuhin syarat yang ngasih beasiswa. Itu pun nggak selesai begitu aja, pastinya ada take n give antara penerima dan pemberi beasiswa.

Jadi, sampai kapan nih pada mau sekolahan selalu mahal padahal udah semakin banyak rakyat yang terpaksa putus sekolah karena nggak sanggup bayar or di-drop out karena bandelnya nggak ketulungan? Sampai kapan mau bertahan dalam didikan sekuler dan hasilnya bisa kita liat sendiri kan gimana ancurnya? Jangan sampe deh pinter otaknya doang tapi imannya nol ! Kalo nggak mau sampe besok ya berarti sekarang juga kudu mantepin langkah kita buat sama-sama ngasih tahu ke pak guru, bu guru, temen-temen sekolah juga ke pak menteri pendidikan en pak presiden buat heal the education by Islam way! Bring back Islam! Bring back Islam! 
 
Ingin berbagi artikel ini ?? silahkan submit ke Lintas Berita agar bisa dibaca oleh publik. Klik tombol di bawah ini, truz..,, login dulu ya...

Artikel Terkait



Tags:

nasyiahpati.blogspot.com

Ajang sharing dan silaturrahim muslimah Kabupaten Pati.

0 komentar

Leave a Reply